Rabu, 25 Juli 2012

MENGGUNAKAN MESIN TETAP (STATIONER)


DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL ......................………................................................................. i
KATA PENGANTAR .......................................………............................................. ii
DESKRIPSI JUDUL ....................................................…………............................. iii
PETA KEDUDUKAN MODUL .........................................……….......................... iv
PRASYARAT ....................................................................………............................ v
DAFTAR ISI .....................................................................………............................ vi
PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL ..........................………….......................... x
TUJUAN ..........................................................................……….............................. xi
KEGIATAN BELAJAR 1.
MESIN GERGAJI BUNDAR BERLENGAN ..................…………......................... 1
A. Lembar Informasi ....................................................……………………............... 1
B. Cara Menggunakan Mesin Gergaji Bundar Berlengan …………………….......... 2
1. Memotong Siku dan Miring .........................................………………………....... 2
2. Memotong Cowakan Tegak dan Miring .....................………………………….... 4
3. Membuat Sponing dan Alur .....................................………………………........... 5
4. Membuat Purus.....................................................………………………............... 6
5. Menggergaji Miring Berganda ...........................………………………................. 7
C. Lembar Latihan 1 .......................................................……………………............ 8
KEGIATAN BELAJAR 2.  MESIN KETAM PERATA ....………........................... 9
A. Lembar Informasi .............................................………………….......................... 9
B. Cara Menggunakan Mesin Ketam Perata .............……………………................ 11
1. Mengetam Rata, Lurus dan Licin Permukaan Kayu .………………………….... 11
2. Mengetam Sisi Tebal/Menyikukan ...........................………………………........ 12
3. Mengetam Miring ................................................……………………................. 13
4. Mengetam Sponing ............................................………………………............... 14
5. Mengetam Tirus .........……………………........................................................... 15
6. Mengetam Cowakan .....……………………….................................................... 16
7. Mengetam Kepala Kayu .............………………………...................................... 17
C. Lembar Latihan 2 ..................…………………................................................... 19
KEGIATAN BELAJAR 3. MESIN KETAM PENEBAL .....………...................... 20
A. Lembar Informasi .............................................…………………........................ 20
B. Cara Menggunakan Mesin Ketam Penebal ....……………………….................. 21
1. Membahas Tentang Mengetam Tebal Kayu....………………………................. 21
2. Mengetam Kayu Tipis.........................................……………………................. 22
3. Mengetam Kayu ke Arah Lebarnya ...................……………………….............. 23
C. Lembar Latihan 3 ...............................................…………………...................... 23
KEGIATAN BELAJAR 4.
MESIN GERGAJI BUNDAR BERMEJA ...............…………................................ 24
A. Lembar Informasi .................................................………………….................... 24
B. Cara Menggunakan Mesin Gergaji Bundar Bermeja.……………………........... 26
1. Membelah Kayu ....................................................……………………............... 26
2. Memotong Kayu .......................................................……………………........... 27
3. Mengiris Kayu .......................................................…………………….............. 28
4. Membuat Sponing ................................................……………………................ 28
5. Membuat Purus ............................................................……………………........ 29
6. Membuat Alur ............................................................…………………….......... 30
7. Membuat Cekung ....................................................……………………….......... 31
8. Membuat Tirus ..............................................................……………………....... 32
9. Membuat Champer atau Bevel .....................................……………………….... 32
C. Lembar Latihan 4 ....................................................…………………................. 34
KEGIATAN BELAJAR 5. MESIN BOR TEKAN ......................………................ 43
A. Lembar Informasi ...........................................................………………….......... 43
B. Cara Melayani Mesin Bor Tekan ............................…………………................. 45
1. Membuat Lubang Bulat Tembus atau Buntu ....………………………............... 45
2. Membuat Lubang Persegi .....................................………………………............ 46
C. Lembar Latihan 5 ....................................…………………................................. 48
LEMBAR KUNCI JAWABAN .................…………….......................................... 65
A. Lembar Latihan 1 ...............................…………………...................................... 65
B. Lembar Latihan 2 .............................................................…………………........ 66
C. Lembar Latihan 3 ...........................................................………………….......... 68
D. Lembar Latihan 4 ..........................................................…………………........... 69
E. Lembar Latihan 5 .........................................................…………………............ 71
DAFTAR PUSTAKA ..................................................………................................. 76



























PETUNJUK PENGGUNAAN MODUL

Agar peserta diklat dapat melaksanakan modul ini dengan baik dan tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan perlu diperhatikan sebagai berikut :
  1. Pelajari dengan cermat materi yang terdapat dalam setiap kegiatan belajar secara berurutan.
  2. Kerjakan lembar latihan yang terdapat pada bagian akhir pada setiap kegiatan belajar.
  3. Cocokan jawaban anda dengan kunci jawaban yang terdapat di bagian akhir modul ini.
  4. Jika jawaban anda belum mencapai 80 %, pelajari kembali materi kegiatan belajar tersebut terutama pada bagian yang yang belum anda kuasai , hingga memperoleh nilai minimal 80, sebelum melanjutkan ke kegiatan belajar berikutnya.
  5. Setelah selesai mempelajari semua kegiatan belajar modul ini dengan nilai minimal 80.
















TUJUAN

1.      Tujuan Akhir
Modul ini menyajikan tentang cara penggunaan mesin kayu dan perawatan atau pemeliharaan ringan mesin-mesin kayu.

2.      Tujuan Antara
Setelah selesai mempelajari modul ini diharapkan peserta diklat mampu membuat komponen bangunan gedung antara lain kusen pintu dan kusen jendela, daun pintu dan daun jendela serta berbagai macam perabot rumah tangga dengan menggunakan mesin kayu.






















KEGIATAN BELAJAR 1
MESIN GERGAJI BUNDAR BERLENGAN
(RADIAL ARM SAW)

Gambar 1. Mesin Gergaji Bundar Berlengan

A. Lembar Informasi

1.     Materi

Mesin gergaji bundar berlengan adalah mesin gergaji bundar di mana daun gergajinya berada di atas meja dan dapat digerakkan sepanjang lengannya yang dipasang pada tiang serta dapat diputar 1800 dan dapat pula naik atau turun. Mesin ini penting sekali diadakan baik untuk sekolah maupun untuk perusahaan/industri.

2.     Fungsi Gergaji Bundar

Fungsi yang pokok dari mesin ini adalah untuk memotong tegak maupun miring. Juga dapat dipergunakan untuk memotong cowakan tegak atau miring, membuat sponing dan membuat alur, membuat purus.



3.     Keselamatan Kerja Mesin Gergaji Bundar Berlengan

a.      Gunakan daun gergaji yang tajam.
b.      Perhatikan putaran sumbu apabila memasang daun gergaji.
c.      Jangan memotong dengan arah mendorong.
d.     Tempatkan tudung pengaman pada tempat yang semestinya.
e.      Periksa bahwa semua penyetelan telah baik sebelum menjalankan mesin.
f.       Pegang dan tekan kayu pekerjaan pada penghantar selama melakukan pemotongan.
g.      Pilih permukaan kayu pekerjaan yang dapat menempel stabil terhadap penghantar/meja mesin.
h.      Pusatkan perhatian pada pekerjaan dan mesin yang sedang dihadapi.
i.        Tidak mengganggu orang yang sedang bekerja dengan mesin.
j.        Jangan memulai bekerja dengan mesin apabila ragu-ragu.
k.      Mintalah pada instruktor untuk memeriksa penyetelan.

B. Cara Menggunakan Mesin Gergaji Bundar Berlengan

1.     Memotong Siku dan Miring
Gambar 2. Memotong Siku
Benda kerja
 
Memotong miring
 


a.      Siapkan kayu pekerjaan yang akan dipotong.
b.      Pasang daun gergaji pemotong/daun gergaji kombinasi.
c.      Periksa kedudukan lengan terhadap pengantar dan daun gergaji terhadap meja, apakah sesuai dengan pemotongan yang dibutuhkan, bila sudah sesuai kunci alat-alat pengunci.
d.     Atur tudung pengaman berada 6 mm dari permukaan kayu pekerjaan, Perhatikan sekitar daun gergaji, apakah terdapat benda-benda yang membahayakan atau mengganggu, kemudian singkirkan.
e.      Daun gergaji berada di belakang penghantar dan joke terkunci pada lengan dan kemudian jalankan motor.
f.       Stel posisi lengan tegak atau miring sesuai dengan yang dikehendaki.
g.      Letakan kayu pekerjaan, di mana sisi tebal yang lurus merapat pada pengantar dan sisi lebar yang rata merapat pada meja.
h.      Pegang penarik daun gergaji, buka kunci joke, pegang kayu pekerjaan dengan tangan kanan dan tarik daun gerjagi dengan tangan kiri.
i.        Menarik daun gergaji dengan gerakan merata dan teratur, artinya tidak terlalu cepat atau terlalu lambat. Anggota badan harus aman dari putaran daun gergaji.
j.        Bila pemotongan telah selesai, kembalikan daun gergaji pada posisi semula dan kuncikan joke.
k.      Bila pemotongan banyak dengan ukuran yang sama, pasang kayu penahan (stop blok) sebelah kiri atau kanan tergantung posisi pemotongan.
l.        Bila terdapat kayu yang panjang tahanla h kayu tadi dengan alat pembantu penahan agar tidak terjungkit.


2.     Memotong Cowakan (Dado) Tegak Maupun Miring

COWAKAN
 
Gambar 3. Memotong Cowakan (Dado) Tegak/Miring
a.      Penyetelan lengan dan daun gergaji sama seperti keterangan di atas (no. 1), tinggi daun gergaji disesuaikan dengan dalamnya cowakan.
b.      Pasang daun gergaji dado (daun gergagi rangkap) dengan lebar sesuai dengan kebutuhan.
c.      Turunkan daun gergaji sesuai dengan dalamnya cowakan. Untuk dapat menurunkan daun gergaji dengan tepat.
d.     Turunkan daun gergaji sampai menyentuh kayu pekerjaan di atas meja.
e.      Ukur dalamnya cowakan (bisa pada tiang/Column)
f.       Turunkan daun gergaji sampai batas yang diukur tadi.
g.      Kalau cowakan yang akan dibuat cukup lebar, maka pemotongan harus dilakukan beberapa kali dan diutamakan pemotongan pada sisi-sisinya.

3.     Membuat Purus
Purus yang dibuat
 
Gambar 5. Membuat Purus
a.      Siapkan kayu pekerjaan, bentuk purusnya sudah dilukis dengan baik dan jelas.

b.      Pasang daun gergaji (daun gergaji dado head) bila purus yang dibuat cukup panjang.

c.      Stel lengan pada kedudukan yang sesuai dengan dada purus yang akan dipotong.

d.     Stel kedudukan tegak lurus daun gergaji, apakah sudah sesuai dengan tegaknya dada purus.

e.      Perhatikan sekitar daun gergaji, apakah terdapat benda-benda yang membahayakan atau mengganggu, kemudian singkirkan.

f.       Atur dalam pemotongan sesuai dengan dalamnya dada purus.

g.      Atur tudung pengaman 6 mm di atas kayu pekerjaan.

h.      Letakkan kayu pekerjaan, di mana sisi tebal yang lurus merapat pada pengantar dan sisi lebar yang rata merapat pada meja.
i.        Pegang penarik daun gergaji, buka kunci joke, pegang kayu pekerjaan dengan tangan kanan dan tarik daun gerjagi dengan tangan kiri.

j.        Pemotongan pertama tepat pada dada purus, selanjutnya tinggal digeser kayu pekerjaan sehingga selesai pembuatan purus.

k.      Bila purus letaknya di tengah-tengah, maka untuk pemotongan pipi sebelahnya, tidak perlu merubah dalamnya pemakanan daun gergaji.

l.        Balik kayu 1800 dan ujungnya pada kedudukan pemotongan pipi purus yang pertama.

m.    Menarik daun gergaji dengan gerakan merata dan teratur, artinya tidak terlalu cepat atau terlalu lambat. Anggota badan harus aman dari putaran daun gergaji.

n.      Bila pemotongan telah selesai, kembalikan daun gergaji pada posisi semula dan kuncikan joke.

o.      Bila pemotongan banyak dengan ukuran yang sama, pasang kayu penahan (stop blok) sebelah kiri atau kanan tergantung posisi pemotongan.


4.     Menggergaji Miring Berganda

a.      Siapkan kayu pekerjaan dan lukis bentuk dari miring berganda yang akan dibuat.

b.      Stel miringnya lengan dan stel miringnya daun gergaji sesuai dengan yang dikehendaki.

c.      Kerjakan seperti pemotongan yang lain.

C. Lembar Latihan 1

1.     Sebutkan bagian-bagian dari mesin gergaji bundar berlengan ?
2.     Sebutkan fungsi pokok dari mesin gergaji bundar berlengan ?
3.     Selain fungsi yang pokok, sebutkan jenis pekerjaan lain yang dapat dikerjakan dengan mesin gergaji bundar berlengan.

4.     Sebutkan tiga macam skala penyetelan gergaji bundar berlengan ?
5.     Bagaimana cara menurunkan daun gergaji dengan tepat untuk pekerjaan memotong cowakan atau dado ?


KEGIATAN BELAJAR 2

MESIN KETAM PERATA (SURFACER)

Gambar 7. Mesin Ketam Perata


A.    Lembar Informasi

1.     Uraian Materi
Mesin ketam perata adalah sebuah mesin kayu yang digunakan untuk mengetam kayu dua sisi yang berdekatan sehingga menjadi lurus, rata dan siku.. Mesin kayu ini setidak-tidaknya. Mesin kayu ini terdiri: rangka badan, meja muka dan meja belakan, sumbu ketam dan motor. Untuk berfungsi dengan baik dan aman, maka mesin ketam perata tersebut masih dilengkapi dengan pengantar (Fence), tudung pengaman (safety guard) dan alat pengatur naik turunnya meja.

2.     Fungsi Mesin Ketam Perata
a.      Untuk meratakan lurus, siku dan halus permukaan kayu
b.      Untuk mengetam rata, lurus, siku sisi tebal kayu.
c.      Pekerjaan-pekerjaan lain yang dapat dikerjakan dengan mesin ketam perata adalah :
Ø  Mengetam miring
Ø  Mengetam sponing
Ø  Mengetam tirus
Ø  Mengetam cowokam
Ø  Mengetam kepala kayu

Secara garis besar konstruksinya terdiri dari :
a.      Rangka badan
b.      Meja muka dan meja belakang
c.      Sumbu ketam
d.     Motor

Perlengkapan lainnya ada :
a.      Pengantar
b.      Pengatur naik dan turunnya meja
c.      Tudung pengaman
d.     Pengunci meja
e.      On/Of motor
f.       Isolator switch
g.      Cutter head.

3.     Keselamatan Kerja Mesin Ketam Perata
a.      Gunakan kayu pendorong bila mengetam kayu yang tipis.
b.      Pisau yang terbuka hanya selebar kayu yang akan di ketam ditambah + 0,5 cm.
c.      Tangan harus selalu di atas kayu dan cukup jauh dari putaran pisau.
d.     Tekan dengan baik kayu pekerjaan pada meja dan pengantar.
e.      Kayu yang panjangnya kurang dari 30 cm, jangan diketam.
f.       Jangan menggunakan pisau ketam yang tumpul.
g.      Jangan mulai bekerja sebelum putaran mesin mencapai kecepatan penuh.
h.      Jangan merubah kedudukan meja mesin tanpa diketahui instruktor.
i.        Selalu perhatian pada pekerjaan dan mesin yang sedang dihadapi.
j.        Jangan salah langkah mematikan mesin.

B. Cara Menggunakan Mesin Ketam Perata

1.     Mengetam Rata, Lurus dan Licin Permukaan Kayu
Gambar 8. Mengetam Rata, Lurus dan Licin.
Bidang 2
 
Bidang 1
 
a.      Siapkan kayu pekerjaan.
b.      Periksa kayu pekerjaan tidak terdapat benda-benda keras.
c.      Periksa meja belakang sama tinggi dengan putaran pasau.
d.     Atur pemakainan pisau antara 0,8 mm sampai dengan 1,6 mm.
e.      Atur tudung pengaman hanya ada kebebasan 5 mm dari kayu akan diketam.
f.       Jalankan mesin, mulai mengetam dengan tekanan tangan kiri menekan kayu terhadap meja awal pengetaman tangan kanan mendorong
g.      Setelah kayu lewat mata ketam kira-kira 20 cm pindah penekanan pada meja belakang, tangan kanan mendorong ke muka dengan menggunakan blok pendorong.

2.      Mengetam Sisi Tebal/Menyikukan
BIDANG  1
 
BIDANG  2
 

Gambar 9. Mengetam Sisi Tebal/Menyikukan
a.      Siapkan kayu pekerjaan dan periksa jangan sampai ada benda yang dapat merusak mata ketam
b.     Menyamakan tinggi meja belakang dengan putaran pisau
c.      Menyetel dalamnya pengetaman
d.     Mengatur pengantar siku-siku terhadap meja
e.      Mengatur tudung pengaman, kebebasan kurang lebih 5 mm dari kayu pekerjaan.
f.      Cek semua penyetelan, apakah sudah terkunci dengan baik.
g.     Jalankan mesin, pada pengetaman mulailah mengetam dengan tekanan terhadap meja muka dan pengantar.
h.     Untuk selanjutnya, tekanan dipindahkan ke meja belakang dan pengantar, tangan kanan mendorong kayu pekerjaan.

3.      Mengetam Miring

Posisi pengantar miring sesuai yang dikehendaki
 
Gambar 10. Mengetam Miring

a.      Lukis miringnya pengetaman pada kepala kayu pekerjaan.
b.     Stel meja belakang sama tinggi dengan putaran mata ketam.
c.      Stel pengetaman dengan cara menurunkan meja muka.
d.     Stel siku goyang sesuai dengan miringnya yang dikehendaki
e.      Stel miringnya pengantar dengan pertolongan siku goyang
f.      Dicoba dulu untuk mengontrol penyetelan.
g.     Jalankan mesin, kerjakan pengetaman miring seperti halnya pengetaman lurus.

4.      Mengetam Sponing

a.      Mesin ketam perata yang dapat dipakai untuk membuat sponing harus memenuhi syarat-syarat sebagai :
1).   Meja muka lebih lebar ke kiri dari meja belakang.
2).   Ujung pisau sebelah kiri menonjol ke kiri dari as pemegang pisau 0,4 - 0,8 mm dari meja belakang.
b.     Siapkan kayu pekerjaan yang telah dilukis pada kepala kayu ukuran sponing yang akan dibuat.
c.      Stel meja belakang sama tinggi dengan putaran pisau.
d.     Turunkan meja muka sebesar ukuran sponing atau dilakukan beberapa kali pengetaman dengan melihat batas maksimum pengetaman.
e.      Stel lebar sponing yang diukur dari sisi meja belakang sebelah kiri atau dari ujung pisau paling kiri keluar terhadap pengantar, pengantar telah disetel tegak lurus meja.
f.      Untuk membuat sponing buntu harus dibuat stop blok.
g.     Untuk sponing langsung, meja belakang sama tinggi dengan putaran pisau, sedang meja muka disetel sama dengan ke dalaman sponing.
h.     Tekan dengan tangan kiri dan dorong dengan tangan kanan, sama halnya waktu mengetam tebal atau menyikukan katu.

5.      Mengetam Tirus
Bentuk tirus yang akan dibuat
 
Gambar 12. Mengetam Tirus.

Yang dimaksud dengan mengetam tirus adalah bagian ujung muka kayu ada selisih  beberapa centimeter dengan  bagian ujung belakang kayu.
a.      Siapkan kayu pekerjaan yang telah dilukis bentuk tirusnya.
b.     Stel meja belakang sama tinggi dengan putaran mata ketam.
c.      Stel meja muka lebih rendah dari meja belakang sedalam tirus yang dikehendaki
d.     Stel pengantar tegak lurus meja, tudung pengaman hanya bebas ½ cm dari kayu pekerjaan yang akan ditirus.
e.      Pasang stop blok pada meja muka, diukur dari ujung meja belakang, dekat pisau ketam sepanjang tirus yang dikehendak.
f.      Bila tirus melebihi panjang meja muka, harus dilakukan lebih dari satu kali, kalau dikerjakan dua kali, maka menurukan meja muka ½ tebal tirus dan kalau dikerjakan tiga kali, maka menurunkan 1/3 tebal tirus.
g.     Jalankan mesin dan turunkan kayu pekerjaan dengan pelan-pelan.
h.     Doronglah dengan dorongan yang cukup merata.

6.      Mengetam Cowakan
Bentuk cowakan yang akan dibuat
 
Gambar 13. Mengetam Cowakan.

a.      Siapkan kayu pekerjaan yang telah dilukis cowakannya.
b.     Turunkan kedua meja, meja muka dan belakang yang sama tingginya dari putaran mata ketam sedalam cowakan yang dikehendaki
c.      Pasang stop blok pada kedua meja, di mana harus diingat pemakanan pisau baik di muka maupun di belakang adalah pertemuan putaran mata ketam dengan perpanjangan permukaan meja muka dan perpanjangan meja belakang.
d.     Atur pengantar dan tudung pengaman, gunakan pisau yang tajam.
e.      Hidupkan mesin.
f.      Tahan ujung kayu pekerjaan pada stop blok di meja muka dan turunkan kayu dengan perlahan-lahan hingga merapat pada meja muka dan meja belakang.
g.     Dorong kayu pekerjaan ke muka perlahan-lahan hingga ujung muka menyentuh stop blok pada meja belakang.
h.     Angkat kayu pekerjaan ke atas perlahan-lahan.
i.       Matikan mesin.


7.      Mengetam Kepala Kayu
Kayu pengantar
 
Gambar 14. Mengetam Kepala Kayu

Perhatikan pada waktu pengetaman kepala kayu :
C  Pisau ketam harus betul-betul tajam.
C  Meja belakang harus betul-betul sama tinggi dengan putaran pisau ketam.

a.      Siapkan kayu pekerjaan.
b.     Penyetelan pengantar, tudung pengaman sama dengan penyetelan waktu mengetam tebal/menyikukan.
c.      Jalankan mesin.
d.     Ketam ujung pertama beberapa milimeter, balikkan ujungnya kepala kayu dan ketamlah sampai selesai.
e.      Cara yang lain untuk mengetam kepala kayu agar tidak pecah-pecah pada akhir pengetaman, bantulah dengan kayu lain yang dirapatkan pada akhir pengetaman.

Cara menyetel meja belakang sama tinggi dengan putaran pisau :
1.     Turunkan meja muka dan meja belakang lebih rendah beberapa mm dari putaran mata ketam.
2.     Ambil sepotong kayu yang telah diketam, baik dan lurus yang panjangnya kurang lebih 40 cm.
3.     Ketam kayu tadi kira-kira 10 cm.
4.     Matikan mesin, simpan kayu tersebut pada meja muka yang ditonjolkan pada meja belakang.
5.     Naikkan meja belakang hingga merapat pada kayu yang telah dimakan.

Cara menyetel dalamnya pemakanan mata ketam sesuai dengan
yang dikehendaki :
1.     Stel meja belakang sama tinggi dengan putaran mata ketam.
2.     Ambil kayu yang telah diketam lurus, letakkan pada meja belakang menonjol pada meja muka.
3.     Ukur perbedaannya lebih rendah dari meja belakang sedalam yang dikehendaki.
Cara menyetel meja muka dan meja belakang lebih rendah dari
putaran mata pisau ketam yang sama tinggi :
1.     Stel meja muka lebih rendah dari putaran mata ketam sedalam yang dikehendaki
2.     Ambil kayu yang lurus dan ketam sedikit, kemudian matikan mesin
3.     Putar menghadapnya kayu tadi pada meja muka dan simpan di meja belakang tepat pada yang telah diketam di atas mata ketam pada kedudukan yang tertinggi.
4.     Turunkan meja belakang hingga kayu menyentuh mata ketam, tapi rapat pada meja belakang.

C.    Lembar Latihan 2
1.     Sebutkan fungsi pokok dari mesin ketam perata, sebutkan pula pekerjaan-pekerjaan lain yang dapat dikerjakan dengan ketam perata.?
2.     Sebutkan perlengkapan-perlengkapan pada mesin ketam perata ?
3.     Bagaimana cara membuat sponing dengan menggunakan ketam perata ?
4.     Bagaimana cara menyetel kedalaman pemakanan mesin ketam perata ?
5.     Bagaimana cara menyetel meja belakang sama tinggi dengan putaran pisau ketam pada mesin ketam perata ?

KEGIATAN BELAJAR 3
MESIN KETAM PENEBAL
e
 
(THICKNESSER)
d
 
h
 
g
 
f
 
c
 
b
 
a
 
Gambar 15. Mesin Ketam Penebal

A.    Lembar Informasi
1.     Batasan
Mesin ketam penebal adalah mesin kayu untuk mengetam balok atau papan pada sisi ke 3 dan ke 4 dengan ukuran yang sama, siku, rata, lurus dan halus.
2.     Konstruksinya terdiri dari :
a.      Rangka badan.
b.      Meja yang dapat diatur naik turun.
c.      Roda pengatur naik/turun meja.
d.     Skala ukuran ketebalan kayu.
e.      Anti tendangan balik.
f.       Sakelar penggerak motor I (pisau).
g.      Sakelar penggerak motor II (roll penarik).
h.      Kutub sumber listrik PLN (380 V).

3.     Kelengkapannya :
a. Tudung pengaman/pengarah serbuk.
b. Pengatur naik turun meja.
c. Skala pengetaman.

4.     Keselamatan Kerja Mesin Ketam Penebal
a.      Matikan sakral pusat apabila sedang melalukan penyetelan.
b.      Jangan menaikkan meja terlalu besar sehingga memakan melebihi 2 mm untuk kayu yang tidak begitu lebar.
c.      Jangan menaikkan meja melebihi 1 mm untuk mengetam permukaan yang lebar.
d.     Jangan melihat lurus sejajar meja apabila sedang mengetam.
e.      Jangan menggerakkan rol sebelum mesin mencapai kecepatan penuh.

B.    Cara Menggunakan Mesin Ketam Penebal :

Gambar 16 : Mengetam kayu tebal

1.     Mengetam Tebal Kayu
a.      Siapkan kayu pekerjaan.
b.      Ukurlah tebal kayu pekerjaan yang paling tebal.
c.      Atur naik/turun meja sama tebal kayu yang paling tebal dikurangi 4 mm untuk pemakanan pisau ketam.
d.     Jalankan mesin dan mulai menjalankan motor penggerak setelah motor yang memutarkan pisau mencapai putaran penuh.
e.      Periksa arah serat kayu harus searah dengan putaran pisau sehingga menghasilkan pengetaman yang baik.
f.       Perhatikan kalau ada benda yang keras seperti paku pada kayu pekerjaan yang mungkin mengganggu pengetaman.
g.      Letakkan bidang kayu yang yang sudah rata dan lurus pada meja mesin dan doronglah dengan dorongan yang cukup teratur dan lurus sampai berjalan sendiri ditarik oleh rol penarik
h.      Ulangi pengetaman ini sampai selesai. Tiap menaikkan meja maksimal 4 mm.
i.        Matikan mesin apabila telah selesai.

2.     Mengetam Kayu Tipis
Gambar 16. Mengetam Kayu Tipis

a.      Siapkan kayu pekerjaan, minimal tipisnya 5 mm.
b.      Beri papan alas muka meja dengan kayu lapis ukuran tebal 18 mm sebagai pengantar dan pengaman pisau ketam.
c.      Mengatur meja mesin, yaitu sama dengan tebal papan alas pengantar ditambah tebal papan yang paling tebal dikurangi  1 mm tebal pengetaman.
d.     Jalankan mesin, letakkan kayu pekerjaan pada meja, dorong pelan-pelan hingga ditarik oleh rol penggerak.
e.      Naikkan meja sesuai dengan makannya pengetaman, makannya pengetaman antara 1 – 1,5 mm.
f.       Letakkan lagi kayu pekerjaan pada meja, dorong pelan-pelan hingga ditarik oleh rol penggerak.
g.      Ulangi pengetaman sampai selesai sesuai ukuran yang dikehendaki.

3.     Mengetam Kayu ke Arah Lebarnya
a.      Siapkan kayu pekerjaan, bila terdapat beberapa potongan kayu tidak sama, samakan dulu lebarnya dengan gergaji bundar.
b.      Bila kayu yang akan diketam hanya satu, tebal minimal yang dapat diketam dengan baik 2 cm dengan lebar tidak lebih dari dua kali tebal.
c.      Siapkan dua buah kayu yang cukup lebar dan tidak boleh melebihi lebar yang akan diketam bila yang akan diketam lebih dari satu.
d.     Atur meja naik/turun untuk memulai dan pengetaman, maksimum pengetaman 1,6 mm.
e.      Jalankan mesin memulai pengetaman.
f.       Ulangi pengetaman, matikan mesin bila telah selesai.

C.    Lembar Latihan 3
1.     Sebutkan fungsi dari mesin ketam penebal ?
2.     Sebutkan bagian-bagian pokok pada mesin ketam penebal ?
3.     Berapa ukuran maksimum pengetaman untuk mesin ketam penebal ?
4.     Berapa ukuran tebal minimum kayu yang boleh diketam dengan mesin ketam penebal ?
5.     Jelaskan langkah-langkah pengetaman dengan menggunakan mesin ketam penebal ?


KEGIATAN BELAJAR 4
MESIN GERGAJI BUNDAR BERMEJA
(CIRCULAR SAW)

Gambar 17. Mesin Gergaji Bundar Bermeja

A.    Lembar Informasi
Umumnya mesin yang paling sering dipergunakan baik di industri-industri maupun dalam bengkel-bengkel di sekolah-sekolah adalah mesin gergaji bundar bermeja.

1.     Kegunaan Gergaji Bundar Bermeja :
Kegunaan yang pokok dari gergaji bundar bermeja adalah :
a.      Membelah kayu (ripping).
b.      Memotong kayu (cross cutting).
c.      Mengiris kayu (resawing).

Pekerjaan lain yang dapat diselesaikan dengan mesin gergaji bundar bermeja antara lain :
a. Membuat sponing (rabbet).
b. Membuat purus.
c. Membuat alur.
d. Membuat cekung.
e. Membuat tirus.
f. Membuat champer atau bevel.

2.     Konstruksinya terdiri dari :
a. Rangka badan.
b. Meja.
c. Motor dan sumbu.
d. Tudung pengaman.
e. Pengantar pembuat purus.

3.     Keselamatan Kerja Mesin Gergaji Bundar bermeja
a.      Bila tidak menggunakan tudung pengaman, tangan harus selalu jauh dari putaran daun gergaji.
b.      Diusahakan alat pengamanan terpasang dengan baik.
c.      Pakailah daun gergaji yang tajam dan sesuai dengan fungsinya.
d.     Kedudukan kayu pekerjaan harus menempel pada meja dan penghantar dengan baik.
e.      Bila akan membelah dan tidak menggunakan pembelah harus dibantu satu orang untuk menarik kayu pekerjaan sambil membuka.
f.       Gigi gergaji hanya dibenarkan menonjol dari permukaan kayu pekerjaan ? 0,5 cm.
g.      Apabila kayu pekerjaan cekung, maka bidang yang cekung yang menempel pada meja.
h.      Berdirilah dengan baik di sebela h kiri daun gergaji.
i.        Gunakan tongkat pendorong bila kayu pekerjaan cukup kecil.
j.        Gunakan daun gergaji yang tajam.
k.      Jangan mengambil kayu pekerjaan ke belakang dengan menggores gergaji yang sedang berputar.
l.        Bila daun gergaji berputar goyang akibat panas, kayu segera ditarik dan biarkan daun gergaji berputar.
m.    Perhatian penuh pada pekerjaan.

B.    Cara Menggukan Mesin Gergaji Bundar bermeja.
1.     Membelah Kayu

Gambar 18. Membelah Kayu

a.      Siapkah kayu pekerjaan.
b.      Pasang daun gergaji pembelah.
c.      Sesuaikan dengan keinginan kedudukan daun gergaji.
d.     Atur tinggi daun gergaji lebih kurang 3 mm di atas permukaan kayu pekerjaan.
e.      Pasang tudung pengaman dan pisau belah, tudung pengaman diatur dan berjarak ? 5 mm di atas kayu pekerjaan.
f.       Pasang anti tendangun balik atau papan pegas bila kayu yang dibelah itu kecil.
g.      Atur pengantar di mana jarak antara gigi-giri yang condong ke arah pengantar merupakan lebar pembelahan.
h.      Periksa kesikuan pengantar terhadap meja, serta sejajar dengan daun gergaji.
i.        Berdirilah di sebelah kiri dari daun gergaji, periksa di atas meja tidak ada benda yang mengganggu, kemudian jalankan mesin.
j.        Mulailah membelah dengan dorongan yang cukup dan merata.

2.     Memotong Kayu
Gambar 19. Memotong Kayu

a.       Siapkan kayu pekerjaan yang telah ditentukan ukurannya.
b.      Pasang daun gergaji.
c.       Periksa kedudukan daun gergaji apakah tegak lurus terhadap meja.
d.      Stel pengantar terhadap daun gergaji sesuai dengan pemotongan yang dikehendaki.
e.       Atur tinggi daun gergaji, 3 mm di atas permukaan kayu pekerjaan.
f.       Geser pengantar, sehingga tidak mengganggu proses pemotongan.
g.      Periksa meja tidak ada benda yang mengganggu bekerja.
h.      Jalankan mesin
i.        Pegang kayu pekerjaan erat-erat pada pengantar, kemudian dorong ke muka pelan-pelan dan merata sampai selesai pemotongan.

3.     Mengiris Kayu
Gambar 20. Mengiris Kayu

a.      Siapkan kayu pekerja.
b.      Pasang daun gergaji pembelah.
c.      Ukur besar kayu yang akan diiris, yaitu sama dengan jarak gigi yang membuka ke pengantar dengan pengantar itu sendiri.
d.     Atur tinggi daun gergaji, sesuai dengan irisan yang dikehendaki.
e.      Hidupkan mesin.
f.       Letakkan kayu pekerjaan, sisi tebal menempel pada meja, sisi lebar merapat pada pengantar.
g.      Dorong ke depan kayu pekerjaan pelan-pelan sampai selesai.

4.    
Lebar seponeng
 
Membuat Sponing :
Gambar 21. Langkah 1  Membuat Sponing
Tebal sponeng
 
Gambar 22. Langkah 2 Membuat Seponeng

a.      Siapkan kayu pekerjaan dengan lukisan sponing pada kepala kayu.
b.      Pasang daun gergaji pembelah.
c.      Kerjakan lebih dulu pemotongan ke arah tebal.
d.     Atur pengantar terhadap gigi gergaji sesuai lukisan pada kepala kayu.
e.      Jalankan mesin, kerjakan penggergajian ke arah tebal.
f.       Matikan mesin.
g.      Stel penggergajian ke arah lebar sponing dengan cara yang sama seperti penggergajian ke arah tebal.
h.      Jalankan mesin, coba dulu, bila telah sesuai kerjakan. Dorong ke muka sampai pembuatan sponing selesai kemudian ambil potongan sponing agar tidak mengganggu pekerjaan yang lain.


5.     Membuat Purus :
6.    
Dalam dada
 
Panjang purus
 
Gambar 22. Langkah  1  Membuat Purus
Gambar 24. Langkah  2 Membuat Purus.
a.      Siapkan kayu pekerjaan dan lukisan purus yang akan dibuat.
b.      Pasang daun gergaji pemotong/kombinasi dan stel tegak lurus terhadap meja.
c.      Stel panjang purus yang dikehendaki dengan cara yang sama seperti membuat sponing.
d.     Atur tingginya daun gergaji sama dengan dalamnya dada purus yang dibuat.
e.      Atur pengantar pemotongan tegak lurus pengantar pembelah dan daun gergaji.
f.       Jalankan mesin dan potonglah dada purus, ujung kayu rapat pengantar pembelah.
g.      Matikan mesin, ganti daun gergaji dengan daun gergaji pembelah.
h.      Stel pengantar pembelah terhadap gigi gergaji, bagian purus berada antara pengantar dan daun gergaji.
i.        Letakkan kayu tegak lurus di atas meja dengan ujung yang akan dibuat purus rapat pada meja.
j.        Atur tinggi gergaji setinggi purus yang akan dibuat, jalankan mesin,
k.      Doronglah kayu dengan hati-hati dengan posisi berdiri untuk membentuk pipi purus pertama.
l.        Apabila purus di tengah-tengah, tinggal membalik untuk membentuk pipi yang kedua. Kalau purus tidak di tengah atur kembali pengantar untuk pipi yg kedua.




6.     Membuat Alur
Gambar 23. Membuat Alur

a.      Siapkan kayu pekerjaan dan lukis bentuk alur yang akan dibuat pada kepala kayu.
b.      Pasang daun gergaji dado pada mesin, bila cukup selebar alur yang akan dibuat.
c.      Periksa kedudukan daun gergaji terhadap pengantar dan terhadap meja.
d.     Sesuaikan lukisan pada kepala kayu dengan daun gergaji dan tekan terhadap meja.
e.      Stel pengantar pembelah sehingga menempel pada sisi kayu pekerjaan.
f.       Naikkan atau turunkan daun gergaji sehingga sama dengan dalamnya alur yang dikehendaki.
g.      Jalankan mesin, doronglah kayu pekerjaan dengan dorongan yang cukup, rata sampai alur yang dikehendaki selesai.
h.      Matikan mesin bila pekerjaan telah selesai.













7.     Membuat Cekung
Gambar 24. Membuat cekung

a.      Siapkan kayu pekerjaan dan lukis bentuk cekung yang akan dibuat pada ujung kayu.
b.      Buat acuan untuk menentukan miringnya penghantar.
c.      Daun gergaji dinaikkan atau diturunkan, dalamnya sama dengan dalamnya cowakan, diukur dari permukaan meja mesin.
d.     Acuan disimpan di atas meja mengelilingi daun gergaji, sehingga sisi muka dan belakang gigi gergaji menyentuh acuhan.
e.      Buat garis dengan pensil pada meja mesin bagian dalam acuan sebagai mistar untuk miringnya pengantar.
f.       Ukur dari garis pensil tadi keluar sama dengan sisi kayu, muka belakang dipasang pengantar.
g.      Turunkan daun gergaji, sehingga hanya keluar 2 – 3 mm dari meja mesin.
h.      Jalankan mesin, buat pemotongan pertama.
i.        Naikkan daun gergaji antar 2 – 3 mm untuk pemotongan kedua.
j.        Lakukan seperti ini sampai cowakan selesai.











8.     Membuat Tirus
Gambar 25. Penghantar pembuat tirus

Gambar 26. Membuat bentuk tirus pada kaki belakang kursi.

a.      Siapkan kayu pekerjaan dan lukislah bentuk tirus yang akan dibuat.
b.      Buat acuan/mal tirus.
c.      Pengantar pembelah diatur, sehingga jarak dari gigi gergaji yang menuju pengantar sama dengan lebar acuan ditambah lebar tirus terbesar yang akan dibuat.
d.     Atur daun gergaji, sehingga menonjol beberapa mili (5mm) dari kayu pekerjaan.
e.      Jalankan mesin, siapkan kayu pekerjaan pada kayu acuan tangga pertama dan dorong ke muka sampai selesai tirus pertama.
f.       Simpan kayu pada acuan tangga kedua untuk tirus kedua dorong ke muka sampai selesai.

Perhatian :
<  Sebelumnya kayu pekerjaan dipotong panjang bersih.
<  Tangga acuan dibuat sebelah muka, sehingga kita hanya mendorong kayu pekerjaan saja.

9.     Membuat Champer atau Bevel
Gambar 26. Membuat Champer atau Bevel

a.      Siapkan kayu pekerjaan dengan dilukis bentuk champer/bevel seperti yang dikehendaki.
b.      Pindahlah pengantar pembelah di sebelah kiri daun gergaji, terlebih apabila kayu pekerjaan terlalu kecil.
c.      Miringkan daun gergaji sesuai dengan lukisan champer/bevel yang akan dibuat dibantu dengan siku goyang.
d.     Simpan kayu pekerjaan di atas meja rapat dengan pengantar dan aturlah tinggi daun gergaji menonjol muka kayu.
e.      Sediakan kayu pendorong, jalankan mesin, dorong kayu pekerjaan ke muka sampai selesai.
f.       Metikan mesin, kembalikan kedudukan semula apabila pembuatan bevel telah selesai.

C.    Lembar Latihan 4
1.     Sebutkan macam pekerjaan yang dapat dikerjakan dengan mesin gergaji bundar bermeja ?
2.     Sebutkan bagian-bagian dari mesin gergaji bundar bermeja ?
3.     Berapa jarak menonjolnya gigi daun gergaji dari kayu pekerjaan?
4.     Bagaimana cara menggerjakan kayu pada pekerjaan yang cekung ?
5.     Bagaimana cara membuat sponing dengan menggunakan mesin gergaji bundar bermeja ?






























KEGIATAN BELAJAR 6
MESIN BOR TEKAN
 (HOLLOW CHISEL MORTISER)


Gambar 34. Mesin bor tekan
A.    Lembar Informasi
Mesin bor tekan ini termasuk mesin yang paling sering dipakai dibengkel kerja kayu atau di industri pengolahan kayu.

1.     Gunanya untuk :
a.      Membuat lubang
b.      Mengamplas.
c.      Dapat juga untuk menggerinda dan mengerjakan profil pada pinggir kayu.

2.     Konstruksinya terdiri dari :
a.      Tiang dari baja
b.      Meja
c.      Motor
d.     Tangan-tangan untuk menekan mata bor
e.      Pengatur dalam pengeboran
f.       Stop kontak
g.      Penekan kayu pekerjaan
h.      Roda penggerak meja ke kiri dan ke kanan
i.        Roda penggerak meja maju ke muka dan mundur ke belakang

Perlengkapan yang lain :
a.      Mata bor dan kunci pemegang.
b.      Bermacam-macam sumbu bor.
c.      Perlengkapan lubang persegi.

3.     Keselamatan Kerja Pada Mesin Bor Tekan
a.      Pakailah mata bor yang tajam.
b.      Gunakan kecepatan yang sesuai
c.      Jepit kayu pekerjaan dengan klem bila sedang mengebor.
d.     Selalu diberi pendingin bila sedang digunakan.
e.      Bila membuat lubang yang dalam, beri kesempatan mengeluarkan bekas pengeboran
f.       Untuk membuat lubang yang tembus berilah alas kayu sehingga mata bor tidak mengenai meja.
g.      Stel kedalaman pengeboran sesuai kebutuhan.
h.      Pakailah kaca mata, bila putaran mata bor sangat tinggi.
i.        Apabila ragu-ragu mintalah petunjuk instruktor.
j.        Perhatian penuh pada pekerjaan yang sedang dikerjakan.

B.    Cara Melayani Mesin Bor tekan
1.     Membuat Lubang Bulat Tembus atau Buntu
Gambar 35. Membuat Lubang Bulat

a.      Pasang mata bor pada tempatnya dan kemudian kunci
b.      Siapkan kayu pekerjaan dengan pusat lubang yang telah dibuat.
c.      Letakkan kayu pekerjaan pada meja mesin dan kencangkan klem pemegang kayu pekerjaan.
d.     Atur kedudukkan mata bor dengan kayu pekerjaan
e.      Stel dalamnya pengeboran sampai dengan ujung.mata bor.
f.       Bila lubang yang akan dibuat tembus, maka pasang papan kayu sebagai alas agar mota bor tidak mengenai meja.dan kayu pekerjaan tidak rusak.

2.     Membuat Lubang Persegi
Gambar 36. Membuat Lubang Persegi

a.      Siapkan kayu pekerjaan dan lukis sesuai pengeboran
b.      Pasang rangka pemegang pahat pada tempatnya.
c.      Pasang pahatnya pada rangka bersama mata bor dengan diberi kebebasan bagian bawah 8 mm rangka dengan pahatnya dan kencangkan sedikit agar tidak jatuh.
d.     Masukkan mata bor sesuai dengan pahatnya.
e.      Buka sekrup pemegang pahat dan naikkan pahatnya hingga rapat pada rangka pemegangnya, kemudian kencangkan kembali pada kedudukkan pahat sejajar dengan pengamat.
f.       Pasang kayu pekerjaan pada mesin.
g.      Atur batang penentu dalamnya pemakanan sesuai dengan kebutuhan.
h.      Juga penentu Gerakkan meja ke samping kiri dan kanan.
i.        Jalankan mesin, dahulukan pemotongan dada lubang, baik dada sebelah kiri maupun dada sebelah kanan.
j.        Kerjakan pembuatan lubang sampai selesai.
k.      Matikan mesin bila telah selesai .







LEMBAR KUNCI JAWABAN
A.    Lembar Latihan 1
1.     Mesin gergaji bundar berlengan terdiri dari :
a.      Tiang baja bulat (column)
b.      Lengan-lengan (arm)
c.      Meja dari kayu
d.     Rangka dari besi untuk memasang meja dan kaki rangka meja.
e.      Pengantar yang dapat dipindah-pindah
f.       Rangka pemegang motor
g.      Motor.

2.     Fungsi pokok mesin gergaji bundar berlengan adalah untuk memotong tegak dan memotong miring.

3.     Mesin gergaji bundar dapat dipergunakan untuk pekerjaan-pekerjaan :
a.      Membentuk cowakan tegak (Dado) tegak atau mering
b.      Membentuk alur dan dado
c.      Memotong/membelah chamter/bevel
d.     Membuat sponing
e.      Membuat purus
f.       Memotong miring berganda (compound mitre)

4.     Tiga macam skala penyetelan mesin gergaji bundar berlengan yaitu :
a.      Pada rangka motor untuk menentukan kedudukan daun gergaji
b.      terhadap meja.
c.      Pada lengan untuk menentukan jarak pemotongan
d.     Pada tiang untuk menentukan kedudukan lengan pada pengantar

5.     Untuk dapat menurunkan daun gergaji dengan tepat dapat dilakukan dengan cara :
a.      Turunkan daun gergaji sampai menyentuh kayu pekerjaan di atas meja.
b.      Ukur dalam cowakan pada column pada sisi bawah lengan
c.      Turunkan daun gergaji sehingga batas yang diukur tadi tepat.

B.    Lembar Latihan 2
1.     Fungsi pokok dari mesin ketam perata adalah :
a.      Untuk meluruskan, meratakan dan melicinkan permukaan kayu.
b.      Untuk meratakan dan meluruskan sisi tebal kayu, sehingga siku
c.      terhadap sisi lebar kayu.

2.     Pekerjaan-pekerjaan kain yang diselesaikan dengan mesin ketam perata antara lain :
a.      Mengetam miring champer atau bevel
b.      Mengetam sponing (rabbet)
c.      Mengetam tirus
d.     Mengetam cowakan
e.      Mengetam kepala kayu.
3.     Perlengkapan-perlengkapan pada mesin ketam perata adalah :
a.      Rangka badan dari besi tuang
b.      Meja muka dan meja belakang
c.      Sumbu ketam
d.     Motor
e.      Pengantar
f.       Tudung pengaman
g.      Alat pengatur naik turun meja
h.      Of/On
i.        Isolator swith
j.        Pengunci meja

4.     Cara membuat sponing, langkahnya adalah sebagai berikut :
a.      Mesin ketam perata yang dapat dipakai untuk membuat sponing harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
1) Meja muka lebih lebar kekiri dari meja belakang
2) Ujung pisau sebelah kiri menonjol kekiri dari as pemegang pisau 0,4 –
    0,8 mm dari meja belakang

b.      Siapkan kayu pekerjaan yang telah dilukis pada kepala kayu ukuran sponing yang akan dibuat.

c.      Stel meja belakang sama tinggi dengan putaran pisau

d.     Turunkan meja muka sebesar ukuran sponing atau dilakukan beberapa kali pengetaman dengan melihat batas maksimum pengetaman.

e.      Stel lebar sponing yang diukur dari sisi meja belakang sebelah kiri atau dari ujung pisau paling kiri keluar terhadap pengantar, pengantar telah disetel tegak lurus meja

f.       Untuk membuat sponing buntu harus dibuat stop blok

g.      Untuk sponing langsung, meja belakang sama tinggi dengan putaran pisau, sedang meja muka disetel sama dengan kedalaman sponing.

h.      Tekan dengan tangan kiri dan dorong dengan tangan kanan, sama halnya waktu mengetam tebal atau menyikukan kayu.

4.     Cara menyetel kedalaman pemakanan pisau ketam perata:
a.      Stel meja belakang sama tinggi dengan putaran mata ketam.
b.      Ambil kayu yang telah diketam lurus, letakkan pada meja belakang menonjol pada meja muka
c.      Ukur perbedaannya lebih rendah dari meja belakang sedalam yang dikehendaki.

5.     Cara menyetel meja belakang sama tinggi dengan putaran pisau adalah sebagai berikut :
a.      Turunkan meja muka dan meja belakang lebih rendah beberap mm dari putaran mata ketam.
b.      Ambil sepotang kayu yang telah diketam, baik, dan lurus yang panjangnya kurang lebih 40 cm.
c.      Ketam kayu tadi kira-kira 10 cm.
d.     Matikan mesin, simpan kayu tersebut pada meja muka yang ditonjolkan pada meja belakang.
e.      Naikkan meja belakang hingga merapat pada kayu yang telah dimakan.

C.    Lembar Latihan 3

1.     Fungsi pokok mesin ketam penebal adalah : Untuk menyelesaikan pengetaman yang telah diketam pada mesin ketam perata, sehingga menghasilkan hasil pengetaman yang sama tebal dalam keadaan rata, halus dan siku.

2.     Bagian-bagian pokok mesin ketam penebal adalah :
a.      Rangka
b.      Meja yang dapat diatur naik turun
c.      Sumbu pisau
d.     Rol penggerak
e.      Batang penekan
f.       Anti tendangan balik
g.      Motor

3.     Ukuran maksimum pengetaman untuk mesin ketam penebal adalah :
a.      1 – 2 mm
b.      1 – 1,5 mm untuk pengetaman permukaan kayu yang lebar.

4.     Tebal minimum kayu yang boleh diketam adalah sama dengan tinggi profil meja ditambah lebih kurang 5 mm.

5.     Cara mengetan tebal kayu adalah sebagai berikut :
a.      Siapkan kayu pekerjaan
b.      Ukurlah tebal kayu pekerjaan yang paling tebal
c.      Atur naik/turun meja sama tebal kayu yang paling tebal ditambah 2 mm untuk pemakanan pisau ketam
d.     Jalankan mesin dan mulai menjalankan motor penggerak setelah motor yang memutarkan pisau mencapai putaran penuh.
e.      Periksa arah serat kayu harus searah dengan putaran pisau sehingga menghasilkan pengetaman yang baik.
f.       Perhatikan kalau ada benda yang keras seperti paku pada kayu pekerjaan yang mungkin mengganggu pengetaman.
g.      Letakkan bidang kayu yang yang sudah rata dan lurus pada meja mesin dan doronglah dengan dorongan yang cukup teratur dan lurus sampai berjalan sendiri ditarik oleh rol penarik
h.      Ulangi pengetaman ini sampai selesai. Tiap menaikkan meja maksaimal 4 mm.
i.        Matikan mesin apabila telah selesai.


D.    Lembar Latihan 4

1.     Macam pekerjaan yang dapat dikerjakan dengan mesin gergaji bundar bermeja antara lain adalah :
a.      Memotong kayu (cross citting)
b.      Membelah kayu (ripping)
c.      Mengiris kayu (resawing)
d.     Membuat champer atau bevel
f.       Membuat sponing (rabbet)
g.      Membuat alur (grove)
h.      Membuat alur memotong urat kayu (dado)
i.        Membuat tirus
j.        Membuat purus
k.      Membuat cekung

2.     Secara garis besar mesin gergaji bundar bermeja terdiri dari :
a.      Rangka badan
b.      Meja
c.      Motor dan sumbunya
d.     Pengantar pembelah (fence)
e.      Mengantar pemotong (mitter gauge)
f.       Tudung pengaman (safety guard)
g.      Pengantar pembuat purus (tenon jig)

3.     Jarak menonjolnya gigi daun gergaji dari permukaan kayu pekerjaan adalah kurang lebih 5 mm.

4.     Cara menggerjakan kayu pada pekerjaan yang cekung sebagai berikut
a.      Siapkan kayu pekerjaan dan lukis bentuk cekung yang akan dibuat pada ujung kayu.
b.      Buat acuan untuk menentukan miringnya penghantar.
c.      Daun gergaji dinaikan atau diturunkan, dalamnya sama dengan dalamnya cowakan, diukur dari permukaan meja mesin.
d.     Acuan disimpan di atas meja mengelilingi daun gergaji, sehingga sisi muka dan belakang gigi gergaji menyentuh acuhan.
e.      Buat garis dengan pensil pada meja mesin bagian dalam acuan sebagai mistar untuk miringnya pengantar.
f.       Ukur dari garis pensil tadi keluar sama dengan sisi kayu, muka belakang dipasang pengantar.
g.      Turunkan daun gergaji, sehingga hanya keluar 2 – 3 mm dari meja mesin
h.      Jalankan mesin, buat pemotongan pertama.
i.        Naikkan daun gergaji antar 2 – 3 mm untuk pemotongan kedua.
j.        Lakukan seperti ini sampai cowakan selesai.

5.     Cara membuat sponing dengan menggunakan mesin gergaji bundar bermeja :
a.      Siapkan kayu pekerjaan dengan lukisan sponing pada kepala kayu
b.      Pasang daun gergaji pembelah
c.      Kerjakan lebih dulu pemotongan kearah tebal
d.     Atur pengantar terhadap gigi gergaji sesuai lukisan pada kepala kayu.
e.      Jalankan mesin, kerjakan penggergajian ke arah tebal.
f.       Matikan mesin
g.      Stel penggergajian ke arah lebar sponing dengan cara yang sama seperti penggergajian ke arah tebal
h.      Jalankan mesin, coba dulu, bila telah sesuai kerjakan. Dorong ke muka sampai pembuatan sponing selesai kemudian ambil potongan sponing agar tidak mengganggu pekerjaan yang lain.

E.    Lembar latihan 6

1.     Guna mesin bor tekan adalah untuk :
a.      Membuat lubang
b.      Mengamplas
c.      Dapat juga untuk menggerinda dan mengerjakan profil.

2.     Bagian-bagian dari mesin bor tekan :
a.      Tiang dari baja
b.      Meja
c.      Motor
d.     Tangan-tangan untuk menekan mata bor
e.      Roda penggerak meja ke kiri dan ke kanan
f.       Roda penggerak meja ke muka dan ke belakang.
h.      Pengatur dalam pengeboran
i.        Stop kontak
j.        Stop blok.

3.     Perlengkapan yang diperlukan dari mesin bor tekan :
a.      Mata bor dan kunci pemegang
b.      Bermacam-macan sumbu bor.
d.     Perlengkapan lubang persegi.

4.     Langkah-langkah untuk membuat lubang persegi :
a.      Siapkan kayu pekerjaan dan lukis sesuai pengeboran
b.      Pasang rangka pemegang pahat pada tempatnya.
c.      Pasang pahatnya pada rangka bersama mata bor dengan diberi kebebasan bagian bawah 8 mm rangka dengan pahatnya dan kencangkan sedikit agar tidak jatuh.
e.      Masukan mata bor sesuai dengan pahatnya.
f.       Buka sekrup pemengang pahat dan naikkan pahatnya hingga rapat pada rangka pemegangnya, kemudian kencangkan kembali pada kedudukan pahat sejajar dengan pengamat.
g.      Pasang kayu pekerjaan pada mesin.
h.      Atur batang penentu dalamnya pemakanan sesuai dengan kebutuhan.
i.        Juga penentu gerakkan meja ke samping kiri dan kanan.
j.        Jalankan mesin, dahulukan pemotongan dada lubang, baik dada sebelah kiri maupun dada sebelah kanan.
k.      Kerjakan pembuatan lubang sampai selesai.
l.        Matikan mesin bila telah selesai .

5.     Langkah-langkah untuk membuat lubang tembus sebagai berikut :
a.      Pasang mata bor pada tempatnya dan kemudian kunci
b.      Siapkan kayu pekerjaan dengan pusat lubang yang telah dibuat.
c.      Letakan kayu pekerjaan pada meja mesin dan kencangkan klem pemegang kayu pekerjaan.
d.     Atur kedudukan mata bor dengan kayu pekerjaan
e.      Stel dalamnya pengeboran sampai dengan ujung.mata bor.
f.       Bila lubang yang akan dibuat tembus, maka pasang papan kayu sebagai alas agar mota bor tidak mengenai meja.dan kayu pekerjaan tidak rusak. Atau stel dalamnya pengeboran kurang lebih kurang 1cm dari tembusnya kayu pekerjaan, kemudian balik kayu pekerjaan untuk pengeboran sisi yang belum tembus.

 





















 

DAFTAR PUSTAKA



Aminuddin. 2000. Mesin Portable dan Statis. Jakarta : Gema Gempita.

Dalih S.A. 1978. Petunjuk Pengerjaan Kayu 1.Jakarta : Depdikbud.

Dodong Budiyanto. 1995. Mesin Tangan Industri Kayu. Semarang : Pika.

Lerch. 1995. Pengerjaan Kayu Secara Masimal. Semarang : Pika.

Ross C. Cramlet. 1995. Woodwork Visualized. USA : The United Status of America

Rahmat Daryudi. 1997. Mesin Statis Pengerjaan Kayu. Bandung : TEDC.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar